Indonesia Jadi Tamu Kehormatan di Festival Budaya Janadriyah Arab Saudi

Food & Travel


Indonesia terpilih menjadi tamu kehormatan atau ‘guest of honor’ dalam Festival Budaya Janadriyah yang berlangsung di Desa Janadriyah, Riyadh, Ibukota Arab Saudi.

Dalam festival tahunan ‘The 33 Cultural and Heritage Festival’ yang berlangsung selama 3 minggu, Indonesia menampilkan karya budaya terbaik. Dalam seni pertunjukan budaya tradisional maupun film Indonesia di panggung kesenian festival bergengsi tingkat nasional tersebut.

“Sebagai tamu kehormatan, Indonesia menampilkan karya terbaik pada Festival Janadriyah yang berlangsung selama 21 hari yakni 20 Desember 2018 – 9 Januari 2019. Indonesia menampilkan berbagai pertunjukan budaya tradisional dan film Indonesia di panggung kesenian festival. Sementara di Paviliun Indonesia, pengunjung dapat menikmati kekayaan budaya Indonesia dari berbagai provinsi serta dokumentasi hubungan bilateral Indonesia dan Arab Saudi,” kata Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Arab Saudi, Agus Maftuh Abegebriel baru-baru ini.

Seperti dilaporkan dari Kedutaan Besar Indonesia di Riyadh, Pemerintah Arab Saudi melalui Menteri Garda Nasional Kerajaan Arab Saudi, Pangeran Khalid Bin Abdulaziz Bin Ayyaf Al Muqrin menyampaikan pujian atas kerja keras Pemerintah Indonesia. Khususnya Kedutaan Besar Republik Indonesia di Riyadh dan berbagai lembaga terkait di Indonesia, yang telah mempersiapkan pertunjukan dengan baik.

“Saya sangat  mengapresiasi Pemerintah Indonesia sebagai tamu kehormatan yang telah bekerja sama dengan baik dalam menyukseskan acara ini,” kata Pangeran Khalid.

Baca juga: 5 Rekomendasi Highlighter Murah Buat Kamu yang Pengin Tampil Natural

banner-ad

Angkat Tema Unity in Diversity for Strengthening Moderation and Global Peace

Paviliun Indonesia dalam Festival Janadriyah mengangkat tema ‘Unity in Diversity for Strengthening Moderation and Global Peace’ (Dok: KOMBLIK: Kemenpar).

Paviliun Indonesia dalam Festival Janadriyah mengangkat tema ‘Unity in Diversity for Strengthening Moderation and Global Peace’. Atau yang diartikan sebagai Persatuan Dalam Keragaman Untuk Menguatkan Moderasi dan Perdamaian Global.

Hal itu bertujuan untuk mengenalkan keragaman budaya Indonesia yang sangat majemuk dengan lebih dari 16.000 pulau. Berpenduduk lebih dari 260 juta jiwa, dan menjadi rumah bagi lebih dari 300 kelompok etnik yang berbeda budaya dan ratusan bahasa daerah.

Masyarakat Indonesia juga terdiri atas beragam pemeluk agama berbeda, namun bersatu dan damai dengan nilai-nilai toleransi dan kerukunan.

Untuk menyukseskan keikutsertaan Indonesia di festival budaya Janadriyah, Kemenpar turut mendukung kegiatan dengan menggelar pameran dan menampilkan tim kesenian. Hal itu bertujuan untuk lebih memperkenalkan pariwisata Indonesia. Untuk kegiatan pameran, Paviliun Kemenpar dijadikan sebagai pusat informasi mengenalkan berbagai destinasi wisata yang cocok untuk Arab Saudi.

Asisten Deputi Pengembangan Pemasaran II Regional III Kementerian Pariwisata, Sigit Witjaksono menjelaskan, keikutsertaan ini merupakan komitmen Kemenpar terhadap upaya peningkatan kunjungan wisman dari Arab Saudi.

“Saudi Arabia menjadi salah satu fokus pasar. Keikutsertaan pada festival terbesar di Arab Saudi ini menjadi kesempatan yang amat baik untuk mengenalkan pariwisata Indonesia kepada masyarakat Arab Saudi”, kata Sigit Witjaksono.

Baca juga: Gak Ingin Bokek Saat Pergi Liburan Sekolah, Ikuti Cara Jitu Ini

Kemenpar Gandeng Travel Agent

Kemenpar gandeng Travel Agent (Dok: KOMBLIK Kemenpar).

Dalam pameran tersebut Kemenpar menggandeng beberapa travel agent yang memiliki partner lokal bergabung di pavilion Kemenpar untuk menawarkan paket-paket menarik ke destinasi wisata di Indonesia. Selain menawarkan paket wisata, pavilion Kemenpar juga akan menyuguhkan video destinasi Indonesia melalui alat virtual reality, workshop interaktif, dan juga sajian minuman khas Indonesia.

“Selama pameran berlangsung booth Kemenpar menyuguhkan berbagai minuman khas mulai dari kopi Indonesia, jamu, dan mixologist yang dapat dicicipi oleh pengunjung. Untuk workshop interaktif, pengunjung akan diajak untuk belajar membatik dan melukis di atas keramik. Selain itu pengunjung perempuan juga dapat dilukis bagian tangan dengan henna ,” kata Sigit Witjaksono.  

Seperti diketahui Saudi Arabia merupakan salah satu pasar andalan bagi pariwisata Indonesia. Wisman  Saudi Arabia memiliki pengeluaran yang tinggi rata-rata US$ 2.226 per kunjungan. Atau dua kali lipat dibandingkan dengan wisman Eropa ataupun Amerika.

Baca juga: Berasal dari Keluarga Crazy Rich, Ini Rentetan Idola K-Pop yang Kaya Sejak Lahir

Selain itu  juga menjadi kontributor terbesar mencapai 80% dari total kunjungan wisman asal Timur Tengah. Tahun lalu jumlah wisatawan Saudi Arabia yang melalang buana (outbound) mencapai 41,2 juta orang. Sedangkan yang  berlibur ke Indonesia sebanyak 166.111 wisman. (Editor: Winda Destiana Putri).